Tuesday, January 31, 2012

Kenangan Myspace Or Now - The Empty Place

Assalamualaikum. tau tak haritu aku bukak Myspace? hah hah, setelah bertahun ditinggalkan!


Kenapa aku tak delete mespes?

sebab mespes itu kenangan.

mespes itu zaman ketika dan tempat di mana budak-budak baru nak up. tempat aku kenal budak-budak sekolah aku, sekolah lain, senior, junior, tah sape-sape datang dari mana tah pun aku kenal. oh, waktu itu.

mespes tempat mengumpul kawan. tempat semua mesra alam semacam, "u chomeyl, hit me bckx!", main balas-balas comment, balas-balas top friend, oh kenangan.





dekat FB tak camni. betul tak? 

aku kat FB jarang tegur orang, kecuali kawan yang memang kawan. dulu orang tegur di mespes kira biasa, tapi sekarang orang tegur di FB mesti cam "apa kau nak hah" dalam hati.

mungkin sebab kat mespes ada privasi. biasanya orang hide comment. takdelah orang lain fikir eh kenapa dia comment orang tu? ada pape ke ni? eh dorang gossip pasal aku! kena stalk ni!


takdelah risau persepsi orang sekeliling... kecuali orang sekeliling kau macam aku dan kawan-kawan aku. spesis stalker. ambik no ID orang yang hide-hide ni, bukak kita punya dan ganti ID kita dengan ID orang tu. tadaaa! terbongkar segala resie. muahahaa!




kat FB semuanya terpampang kat wall, senang keje stalker. sebab itulah orang di FB tak berapa ramah agaknya. kalau tegur dekat wall, macam mesra sangat. nanti orang yang memerhati fikir lain. tegur dekat FB message, macam rapat sangat. nanti orang yang ditegur fikir lain.


aku lagi banyak sembang dekat FB message selain menyelit comment sikit-sikit. kat situlah keluar segala cerita segala rahsia. chat? lolol tak pernah online chat. sebab tu orang ingat aku tak online, padahal FBku terbuka setiap masa.

pada aku FB tempat menambah kenalan. bukan menambah kawan. er saya tak sombong, tapi segan.







Apa dah jadi kat mespes?

jadi lain. lain lah. lain camne? tengok sendiri.

satu perkara yang buat aku frust menonggeng rasa "whyyy? tidak akan aku mengekalkan mespes jika aku tahu akan jadi begini!" iaitu... semua comment dah hilang! apakah? ya, hilang!

kat situ ada kenangan dengan orang yang pernah dan masih rapat, kenangan yang memalukan dan memualkan dicoret oleh diri sendiri yang 5 tahun lebih muda, semua hilang!


tensyen gua.



Blogging as a 14-year-old


tapi ada yang tak hilang... iaitu blog! dulu zaman pra-Keretapi, aku blog sikit-sikit kat mespes. kat situlah minat berblogging timbul. sampai ada yang suruh aku buat akaun blogspot. tsk, tsk, terharu i.  dulu kat blog mespes orang baca dan komen, tapi sekarang....... dot dot.


aku nak kongsi penulisan aku masa form 2. ini entry terakhir kat mespes, sebelum aku mula ada ruang sendiri. mari lihat perbezaan dulu dan sekarang!



--------------------------------------------------------------

Something to talk about - 9.9.08


Dan stimulus sampai, otak pon berfikir and ke hujung jarilah nerve impulse pergi. Blah, blah, blah. This is a total nothing, so kalau taknak bace takyah susah2 ye.

Pasal : semua topic yg dapat difikirkan sekarang ni.












untuk membaca dengan lebih lanjut sila tekan sini.



har har bukan apa. nanti panjang sangat gamaknya. kang bosan kang salahkan aku pulak, penyebab utama 1994's ni letih naaa nak scroll sampai ke bawah. jadi jika berminat, sila ke blog aku


memang tempat untuk korang eksesais tebalkan otot jari telunjuk di situ.














Share |

Friday, January 27, 2012

Di Sebalik Kesusahan

Assalamualaikum,

Just nak share satu cerita dengan korang semua, moga-moga ia dapat membantu kita untuk sentiasa bersyukur di atas segala yang berlaku. :)

************

Menolak Tuah - Solusi Isu 40, m/s 120

Sebaik selesai majlis konvokesyen, Nizam dipanggil oleh ayahnya ke bilik bacaan. Nizam dapat mengagak sesuatu. Pasti ayahnya ingin memberikan kunci kereta sebagaimana yang dijanjikan.

Tambahan pula, ayahnya seorang jutawan terkemuka yang mampu membeli apa-apa jua yang dihajatinya. Hatinya berbunga-bunga.

"Tahniah, anak ayah sudah mendapat segulung ijazah," kata ayahnya sambil menghulurkan senaskah al-Quran.
"Al-Quran? Bukankah ayah sudah berjanji akan hadiahkan Nizam kereta sport? Kalau setakat al-Quran, di bilik Nizam pun sudah ada," bantahnya.

Kecewa dengan sikap ayahnya, Nizam mengambil keputusan keluar dari rumah, membawa haluan sendiri.

Lima tahun berlalu. Nizam sudah mempunyai kerjaya yang stabil, isteri rupawan, seorang anak yang comel dan rumah kediaman mewah.

Suatu hari, Nizam dihubungi oleh seorang peguam. Rupa-rupanya ayahnya barusahaja meninggal dunia dan semua harta telah ditukar milik kepada anak tunggalnya itu. Nizam kini mewarisi semua aset kekayaan ayahnya.

Rasa bersalah menjengah hatinya. Nizam mengambil keputusan untuk pulang. Sampai sahaja di vila ayahnya, Nizam terus menuju ke bilik bacaan di mana tempat terakhir dia bersama Allahyarham.


Al-Quraan yang dihadiahkan oleh si ayah dahulu masih berada di atas meja. Nizam semakin sebak dan sayu. Dibeleknya al-Quran itu.

Tiba-tiba ada sesuatu terjatuh dari celah lembaran al-Quran itu.

"Ya Allah!" Nizam terduduk. Digenggamnya erat kunci kereta sport hadiah ayahnya.

Pengajaran : Kita seringkali menolak rahmat dan keberkatan kerana ia tidak selalunya dipersembahkan dalam seindah-indah rupa. Benarlah, sesuatu yang manis itu kadangkala dibalut dengan kepahitan, sesuatu yang indah pula dibalut dengan kesusahan.

***********

Okay, sekarang ambil masa 5 minit untuk muhasabah diri anda. Diri anda macam diri si Nizam ke? Anda nak rasa apa yang Nizam rasa baru nak sedar? Hmmm. :)




Share |

Thursday, January 26, 2012

Wahai aksara, fahami lah.

Bait aksara kelihatan berlari laju,
pantas menyentak hati si manusia,
menggoda penerima dengan kehadirannya,
dan akhirnya,
pandangannya menjadi gelap,
jantungnya seakan berhenti,
akalnya sukar mencerna

Wahai aksara,
tahukah kau aku kan tersiksa?
tahukah kau aku kan terasa?
tahukah kau aku kan terluka?
tahukah kau?

Wahai aksara,
kenapa kau perlu hadir,
saat aku teguh berdiri di kaki sendiri,
saat hatiku jitu tanpa mengharapkan sesiapa,
dan kau datang memusnahkannya,
dan kau datang menggoncang semangat jaguh itu,
apa kau belum puas wahai aksara?
belum puas lihat kemusnahanku semalam?
belum puas lihat kekuatanku hancur?
belum puas lihat semangatku tersungkur?
belum puas kah kau?

Wahai aksara,
tinggalkan aku wahai aksara,
tinggalkan aku untuk aku mencari kata,
kata sebenar untuk aku dan dia,
dan aku mohon,
jangan kau datang lagi,
walau sesaat cuma,
meski ku punya jawapannya.







p/s : aksara tu adalah bait-bait kata. harap faham sajak ni walaupun tak berapa nak jadik sangat macam karya penyajak terkenal. hehe!




Share |

Apa seronoknya bekerja?

Ramai di antara kita yang sudah menyelamkan diri dalam lautan pekerjaan, baik diri sendiri mahupun rakan-rakan yang lain. Pelatih-pelatih khidmat negara macam aku dan 20 peratus daripada belia negara (18-35) mungkin tidak. Kami kini sibuk berkhidmat untuk negara. Tak ada masa berkhidmat untuk Petronas, kedai henpon Ah Ah, pasaraya Econsave dan sebagainya. Kah kah.

Tiada muka aku di sini.


Mesti ada yang dah mula buka buku "Bagaimana Mahu Menjadi Pekerja Yang Baik?" atau buku "Keeping Good Employees On Board", Ya lah Perasaan teruja mula-mula menceburkan diri dalam alam pekerjaan biasa memang macam tu. Hatta, dalam apa jua perkara yang kita first time buat pun, kita akan jadi teruja tak semena macam tu.

Macam aku dekat PLKN sendiri, aku teruja jugak dengan suasana baru yang dihidangkan. Tapi tak adalah sampai nak cari buku "Bagaimana Mahu Menjadi Pelatih PLKN Yang Baik?" . Itu terlebih power dia punya semangat. Berdebor pulak Hadi Awang karang.

Bekerja ni bukannya mudah. Kita hidup dalam satu dunia yang lain. Sama ada dunia tu jatuh ke pro atau jatuh ke kontra bergantung kepada minat kita sendiri terhadap kerjaya yang kita pilih. Tak kisahlah kalau kita sendiri minat jual kain, tapi dah namanya minat, umur pencen 60 pun kalau-kalau boleh kita nak apply ye dak?

Ada jugak kawan aku yang jenis tak tahan kena maki. Dia kerja dekat kedai souvenir, salah barang sikit kena maki, salah letak kuantiti pun kena maki. Yang maki tu pulak boss cina, jenis tak kasik can langsung dekat budok-budok melayu ni. Aku kabor la ke dia, hidup ni kena kuat, ambil benda ni sebagai satu cabaran untuk kita jadi lebih matang. Kah kah, sudohnya berhenti kerja jugak dia. Ahh baru aku tahu motivasi aku ni langsung tak ada tempat di hati dia. Siud betei.

Bagi yang tak ada buat apa , duduk dekat rumah mengadap KDrama, makan megi siang malam, pekena fesbuk sampai ke pagi, aku ucapkan tahniah. Percayalah, anda bukannya jenis yang malas nak pergi kerja, tetapi anda lebih cenderung untuk merilekkan otak selepas hampir 11 tahun berhempas pulas menagih ilmu di sekolah. Jadi, relevanlah kalau anda pilih untuk berehat di rumah sahaja.

Yang bekerja tu mungkin nak ambil pengalaman lebih sikit, atau ada impian lain. Nak beli telefon pintar atau nak kumpul duit melancong ke Koriya misalnya.

Kah kah kah, apa pun pilihan kita ketika ini, yakinlah! Itu adalah pilihan terbaik kita tanpa kita sedari. Semoga maju jaya kepada semua! Dan yang penting, Majulah 1994's untuk negara!!!

p/s : Doakan aku tenang berkawad di tengah-tengah terik mentari! Adios.

Ingat tu wira dan wirawati?

ONE FOR ALL!!!





Share |

Monday, January 23, 2012

Siapa Lagi Matang? Generasi Dulu Ke Sekarang?

kita sekarang cepat matang kan?

tapi matang sekarang lain dengan matang dulu.


Rasulullah SAW ternak kambing, siap berniaga masa 12 tahun. tak silap aku sebelum  baginda berbisnes dengan Khadijah, bapa saudara baginda yang encourage untuk kerja. kat sini ade terselit sikit kisah pasal nabi menangis mengenangkan nasibnya yg yatim piatu, dan tanggungjawab yg  kena pikul sengsorang.

sekarang, budak 12 tahun sibuk melayan cinta monyet. zaman mak pak kita sopanlah jugak suka-suki ni, tapi sekarang, advance okeh. bukan baling surat pantun pen merah pen biru you marah i love you, tapi lebih. couple bagai nak rak!






aku akui dulu aku pun terjebak sama. baru sekolah rendah jumpa bawah pokok lepas balik sekolah, tapi masih malu-malu lah. couple pun tak pernah. mungkin sebab awal mula, awal jugak berakhir minat aku untuk terjebak lagi. tapi minat mencari untuk sesuatu yang halal tu memang ada dalam hati, hihi.


budak sekolah menengah, hmph lagilah. ai kasi semua kat yu. pastu kaulah jugak yang susah payah beranak kat toilet sekolah. komitmen konon. lepas clash, nangis macam mati laki. dua bulan kemudian, back in relationship mode. apakah?

aku fahamlah cinta itu fitrah, aku pun manusia biasa jugak. semestinya bukan wakil golongan 'hollier-than-thou'. tapi itu semua common sense, kawan-kawan. perasaan, cinta, air mata, tidak boleh dikawal. tapi percakapan, perbuatan, nafsu, itu semua simpanlah untuk si dia yang halal.


itu dia satu lagi yang membezakan orang dulu dan sekarang. perkahwinan. usia, persediaan. orang dulu umur 17 pun rilek je dah jadi suri rumah, jadi ketua keluarga. pandai cari makan untuk anak bini. pandai sediakan makanan untuk laki. sekarang? soal jodoh tu memanglah Allah punya kuasa. tapi soal matang dan mampu untuk layak jadi milik dan pemilik seseorang tu memang tak khatam.

k pasni aku khatamkan ye, lek lu.





tengok mat saleh pulak. walaupun warrior dan emperror dorang zaman dulu memang kaki pompuan, at least dorang produktif lah jugak. er, produktif? maksud aku dari segi jasa untuk negaralah, heh.

Alexander The Great ke Caesar tah (kaji Wikipedia tapi dah lupa) yang mula takeover negara dia ke pergi ketuai perang masa 18 tahun tah. okay serious lupa!apakah tujuan aku baca kalau aku lupa kemudian? haisssssh!

budak sekarang makin dependent. duit mintak kat mak bapak. pastu kasi awek/balak. dah lepas umur tak reti nak cari kerja, rumah sendiri, berkepit bawah ketiak mak. ada beza between manja dan mengada tahu tak? mengada tu ambik kesempatan, tapi kalau manja tu, macam aku. so takpe. lalala.





zaman tok nenek kita, keagamaan dorang kita tak nampak melalui luaran, tapi dalaman. dulu pakai kain batik je tutup kepala. zaman 50-an, pakai baju kebaya. zaman 70-an, pakai  dress segala. tapi mereka ada latar belakang agama. mengaji khatam, ibadah fardu tak tinggal, jaga maruah.

sekarang? tudung itu trend. tudung itu terpaksa. atau sebab pakwe kata yu pakai tudung misteri lah, buat i curious hikhik. di sebalik tutup litup tu, ada yang perangai sama daring dengan yang dedah. peliknya, generasi kita ajaran agama paling lengkap, dari tadika ke sekolah menengah. tapi kenapa macamni? oh, umat akhir zaman rupanya. memang itu tanda dunia nak berakhir, biarlah kita jadi tanda itu, begitu?

different people have different levels to compromise. aku jugak ada level aku sendiri, aku buat apa yang orang lain mungkin tak buat, dan aku tertinggal apa yang orang lain patuh. tapi beragaklah. jangan jadikan alasan tak logik untuk pertahankan khilaf kita.





tok nenek kita dulu sangat jaga pergaulan. berselisih pun sekilas pandang je, masing-masing tundukkan muka, tersipu malu. kalau yang advance tu pun setakat pass surat macam Rosli Dhobi selit nota cinta dalam buku untuk mata airnya yang kerja kat kedai buku. siap beli lagi satu buku setiap kali dia datang sebab taknak orang syak. bukankah comel begitu?

generasi sekarang, wah. budak darjah 2 tiru babak seks dalam porn? mana kau dapat? mak pak kau tengok ke hah? taktau porn tu dosa? dah mak pak pulak kena. budak sekolah rendah buat lawak lucah dan cabul rakan sekelas itu perkara biasa? ya. budak 5 tahun, pernah ditangkap banyak kali 'pegang' ehhemnya, dan sekali nak masukkan ehhemnya ke dalam adik perempuannya punya ehhek.

APAKAH? terkejut? percayalah, aku nak menangis berguling dengar cerita tu.








itu baru sikit contoh perbezaan kematangan generasi terdahulu dan 'kematangan' generasi kini. perubahan ni boleh berlaku mungkin sebab revolusi masa kita yang makin mendekati kiamat. jadi macam-macamlah ragam umat. termasuklah aku sekali.

bunga taik ayam mungkin cantik. tapi hidung kan ada, apa kata guna untuk bau sikit. samalah macam godaan, nampaknya best, tapi kita ada akal ada ilmu, apa kata guna untuk nilai sikit apa di sebalik godaan itu.


semoga Allah jauhkan kita dari semua yang busuk dalam dunia ni.



 p/s: sebenarnya aku tak pernah tahu bau bunga taik ayam camne. tapi nak dijadikan analogi, hentam sajelah. anda bagaimana, pernah?










Share |

Saturday, January 21, 2012

Puisi Khidmat Negara. (Lebih 100 Perkataan)

Aku langkah ke dalam ruang itu, semakin aku keliru di mana aku, betulkah? bermimpikah? Terkesima aku melihat perubahan drastik kronikel hidup aku.

Aku sudah sampai di sini, terima sahajalah, jika tidak mungkin aku sedang naik turun mahkamah, duit dihabiskan dari menarik diri keluar dari ruang ini, mak aboh pening kepala susah memikir.

Jadi, ini pilihan terbaik yang telah aku pilih. Pergi saja.

Siapa mereka? Aku hanya senyum kan saja. Takut berkenal dengan orang yang langsung aku tak tahu latarnya, baik atau buruk.

Keluarga, Mak aku. Mana mereka waktu ini? Entah apa yang mereka lakukan waktu itu.

Sebelum datang ke sini, aku teruja, dengar persepsi orang, katanya mula-mula datang ke sini sadis, tapi lama-kelamaan rasa ohsem itu perlahan-lahan muncul dalam diri. Aku percaya, aku yakin, aku akan ok di sini.

Letak beg, salam dengan rakan baru, duduk di birai katil, terkenang katil di rumah, terkenang mak aboh di rumah. Aku buangkan, bila lapar datang menjengah.

Waktu makan sampai, peh sedap di sini. Tiada yang kurang.

Solat, rehat. Masuk tidur, sebelum tidur aku lihat rakan-rakan baru aku bersembang sesama mereka. Aku cuba pejamkan mata, tetapi suara mereka satu persatu menerajang rasa mengantuk aku. Ini malam pertama aku di sini. Mereka sudah malam ketiga.

Risau mula datang, entah apa jadi sama aku ini malam.

Paginya, aku ok. Stedi. Dan rakan-rakan baru juga begitu.

Kenal rakan baru pakai spek mata. Baik orangnya, besar badannya, anak tunggal, manja.

Rutin diulang berhari-hari sehingga ke minggu ketiga aku di sini, aku seronok dengan perubahan ini. Banyak yang aku belajar disini. Pengalaman mendewasakan, kematangan menjadi benar, tiada yang nista.

Sekarang aku sedang cuti, seminggu diberi.

Tiba-tiba konspirasi rindu datang dan berkata bahawa aku ingin pulang ke sana. Ya, minggu depan, sabarlah rindu. Rumah tetap yang terbaik, Mak tetap yang terpower.

Beri aku peluang nikmati fesbuk bersama Nescafe Regular 3 in 1. Nanti kita kawad lagi.

*Jika baca dengan lenggok puisi, lagi sedap.





Share |

Wednesday, January 18, 2012

Bloglist 1994's

Assalamualaikum semua :)
Minta maaf kalau blog ini dibiar sepi tanpa sebarang entri buat beberapa hari. Maklumlah, ramai yang dah sibuk. Aku pun baru je lepas menamatkan larian merentas desa aku semalam, penat kot. Alhamdulillah, dapatlah juga habiskan, walaupun sebenarnya kepala dah sakit dan lutut rasa macam nak tercabut je. *eh, lari topik pula dahh*

Sebenarnya tujuan aku tulis entri ni hanyalah sekadar memberitahu kepada para pembaca bahawa blog 1994's akan membuat bloglist 1994's. Bloglist ini terbuka kepada semua orang yang lahir pada tahun 1994, tidak mengira jantina dan tempat tinggal.


Cara nak join:

1. Ambil gambar kat atas, buat satu entri bertajuk "Bloglist 1994's."
2. Link ke blog 1994's ini.
3. Tinggalkan link blog & link entri anda di entri ini.

Okay, tu je, simple je, kan? :) Aku nak pergi solat Asar & buat presentation Economics aku. Apa-apa hal, sila komen di entri ini! Terima kasih daun keladi, kalau ada coklat boleh bagi, :P Assalamualaikum!


*UPDATED, 10th February 2012, 11:10pm* Bagi sesiapa yang menggunakan blogskin sebagai layout blog dia, kami tidak dapat men-detect feeds blog anda, menyebabkan entri terbaru anda tidak dapat disiarkan di bloglist kami. Harap maklum. :)




Share |

Saturday, January 7, 2012

Sambil Menunggu Keputusan Keluar

Assalamualaikum,
Sebagaimana yang anda boleh nampak, blog 1994's ni dah melalui proses pembaharuan pada minggu lepas. Jadi sekarang blog ni dah nampak lagi ceria, tak gitu? Heee. Tapi, sebagai salah seorang penulis blog 1994's ni, aku nak minta maaf awal-awal kalau ada masalah yang timbul akibat penukaran layout blog kami ini. Kalau ada apa-apa masalah, tak boleh buka ke, tak boleh nak komen ke apa ke, sila kemukakan pertanyaan / komplain anda ke page 1994's. InsyaAllah. Kami akan cuba perbaikinya. Maklumlah, aku ni mana pandai sangat coding-coding ni. Takat buat sikit-sikit boleh la :)

Okay, sekarang dah pun 7hb Januari, 2012. Harap tidak terlambat untuk aku ucapkan Selamat Tahun Baru untuk semua pembaca blog 1994's ini. Moga tahun baru membawa seribu satu kenangan manis untuk kita semua. Dah masuk tahun baru ni, maknanya kita semakin dekat dengan detik itu. Detik keluarnya keputusan SPM kita.

Ohhh, tidakkkkkkkkkk. Itulah saat yang paling mendebarkan kerana hari itu yang akan menentukan masa hadapan kita. Kalau result okay, okay la jawabnya. Kalau result tak okay, adehhhh, parah tu. Susah nak sambung, takut tak lepas requirements je! Aku doakan semua orang berjaya dengan cemerlangnya, amiiinn!

Di sambil menunggu result SPM tu, kita nak buat apa ya? Kerja? Belajar? Berehat? Mereka yang terkena panggilan PLKN mungkin tiada masalah kerana mereka tidak dapat membazirkan masa 3 bulan ini. Tapi bagi kita yang tidak terpilih untuk ke PLKN, apakah aktiviti kita di rumah?

Mungkin ada dalam kalangan kita yang sedang mengambil lesen memandu. Mungkin ada dalam kalangan kita yang sedang bekerja sambilan di mana-mana kedai / tempat untuk mendapatkan wang tambahan sebagai persediaan untuk menyambung pelajaran. Mungkin juga terdapat beberapa orang yang sudah pun menyambung pelajarannya tanpa menunggu keputusan SPM diumumkan *macam aku*

Apa-apa pun yang kita lakukan, pastikan ianya bermanfaat buat kita. Nak ambil lesen memandu? Boleh, anda sangat-sangat digalakkan untuk mengambilnya secepat mungkin. Nak masuk kelas memasak / komputer / fotografi? Dipersilakan, apa salahnya anda belajar sesuatu yang baru, kan? Nak masuk kolej awal? Laaaaaaaaaagi boleh! Tak ada lah anda membazir masa duduk depan laptop di rumah, ye dok? Lagipun belajar awal ni banyak manfaatnya, termasuklah menjimatkan masa ( macam aku, aku jimat setahun beb, setahun tau! XD )

So, jom share dengan kiteorang, apa yang korang semua buat sambil menunggu result keluar? Korang pergi melancong dengan kawan-kawan ke, belajar apa-apa ke, tolong mak ayah kat rumah ke, ce cite sikit dengan kiteorang:) Mana tahu, bila baca pengalaman korang, ada yang interested nak buat jugak, kan kan? :)

Entri kali ni macam haram sikit, sebab aku tengah rushing ni. Aku ada meeting dengan cikgu Form6 lepas ni, so aku tak boleh mengarut banyak-banyak. Apa-apa pun, korang jaga diri baik-baik, okay? I can't write often after this, so I trust the other writers to keep this blog alive and well-updated. I'll be back soon guys! Until next time, Assalamualaikum :)




Share |
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...